Memilih ( Dan Membuat ) Baju Menyusui

Cung yang masih menyusui ? Atau akan menyusui si buah hati? Suka risih ga sih ketika baby meminta ASI ditempat umum ? Uhuy iyaah saya banget apalagi dulu mah io ga mau susu botol. Jadi kalau jalan-jalan suka cari tempat yang ada ruang menyusui nya. Tapi pernah sih beberapa kali terpaksa menyusui ditempat umum, sebetulnya ga masalah sih ya karena menurut saya menyusui ditempat umum mah tidak mengumbar keseksian. wkwkwk

Berangkat dari hal tersebut akhirnya saya merayu mama saya agar mau bikinin pola baju menyusui. Jika biasanya saya pergi dengan kemeja atau baju buka depan akhirnya dari hasil browsing saya menemukan model baju menyusui.
Di model ulang biar ga kuno, kasih saku dan sleting jepang kiri kanan. Jadi kalaupun harus menyusui ditempat umum, dada tidak terekpos ?

Ini kisah saya memilih ( dan membuat ) baju menyusui :

  • Biasanya yang pertama saya pilih adalah bahannya. Alternatifnya bisa kaos jenis rayon atau spandek jepang ( kalau ga salah ) bahan ini adem dan jatoh gitu, tapi gampang banget melar hhuu
  • Bahan katun. Bahan ini lebih banyak model nya kalau kata saya, bisa dibuat dress dengan renda pita dan biku-biku atau accesoris tambahan lainnya. Atau dibuat kemeja formal atau motif batik.  Selain itu bahan katun ini biasanya menyerap keringat sehingga nyaman digunakan
  • Modelnya. Setelah bahan saya sih cari modelnya yang pas dan sesuai, saya sih sukanya yang bertangan dengan model yang modest aja hihi.

Selain baju menyusui a-z masih banyak sih alternatif lain untuk menyusui terutama di tempat umum misalnya tudung menyusui. Tapi da gimana atuh io mah ga mau di kurungin kalau disusuin teh -_____-”

memilih baju menyusui
Ini disisi kiri kanan ada sleting jepangnya, sekilasa mah ga kelihatan hihi
memilih baju menyusui
bagian yang bisa dibuka untuk menyusui
memilih baju menyusui
terinspirasi model kimono

Bahannya sih cuma butuh 125cm meter alias satu meter seperempat. Dipola oleh mama dan dijahit oleh saya, saya selalu menemukan ketenangan dalam menjahit sebetulnya. Jadi jika ada yang kepo sebenernya apa yang ingin saya lakukan nanti adalah menjahit, menulis dan jalan-jalan ( teteep ya jalan-jalan ?)

Oia sebetulnya alasan kenapa akhirnya bikin sendiri adalah karena saya beli baju menyusui secara online, dan pas sampe 4 dari 6 ukurannya ngaco modelnya dan bahannya pun ga sesuai, udah gitu mahal rata-rata hahhaa
Jadi beli kain batik dan kain lainnya di pasar baru, kita bisa pilih-pilih dari kain kiloan sampai kain meteran. Ini sih kain meteran dengan harga Rp 20.000 per meter jadi untuk 2 kainnya saya keluar Rp 50.000
Karena yang mola adalah mamah, dulunya mamah saya ini penjahit kenamaan di kampung cuma karena faktor u udah ga pernah menjahit lagi, suka ketusuk jarum dan kebalik-balik jadi sekarang mamah saya hanya memotong pola yang menjahit orang lain. Nah karena yang menjahit adalah saya, jadi pengeluaran selanjutnya adalah obras, lobang kancing, kancing dan sleting totalnya sekitar Rp 20.000
Ihiiiw tuh 2 baju ini cuma Rp 70.000 aja.. Emang sih ga praktis karena dijahit sendiri mah perlu waktu, sekitar 1 minggu 1 baju da sambil ngurusin ioo yang masih baby.

Pas saya pake duileh saya jatuh cinta pada diri sendiri ?
Maksudnya ada kebahagiaan tersendiri deh kalau bisa membuat sesuatu dan berhasil. Meskipun melewati beberapa drama kesel karena salah jahit dan kebalik tapi menjahit tetap jadi hal yang saya sukai dan inginkan sejak dulu.

Semoga segera ada kesempatan saya bisa sekolah menjahit jadi bisa gantian bikinin mamah saya baju hihi..
Kalau ibu disini memilih baju menyusui nya seperti apa ?

Salam Kasih,

Yasinta Astuti

12 thoughts on “Memilih ( Dan Membuat ) Baju Menyusui

  1. aishh seneng ya kalau bisa menjahit sendiri. pengen juga euy belajar menjahit. masak dari dulu sampe sekarang jahitnya pola lurus doank. hahaha.. bisa jadi sampingan sendiri loh baju menyusui, kan kayaknya jarang yg jual kecuali OL. Tetap semangat ya

  2. Saya juga masih menyusui dan baju menyusul yang paling nyaman digunakan adalah yang dijahit sendiri. Cuma saya lebih suka pakai bahan spandex, soalnya adem hehe. Konsepnya kurang lebih sama, tapi gak pakai resleting. Saya buat berlapis di bagian depan dengan sisi kanan kiri yang bisa dibuka.
    Memang dengan menjahit kita bisa menyelamatkan ratusan ribu rupiah ya…
    Seneng deh kalau ada teman yang suka menjahit. Semoga kapan-kapan kita dipertemukan ya mak, lalu kita bahas seputar jahit menjahit 🙂

    1. Nah kaya gitu juga emang yang biasa dijual di toko baju menyusui mak.
      Ayo mak ketemu, sharing ilmu menjahit saya masih belajar nih hehehe

  3. biasanya cuma pake kemeja aja yang kancing depan, emang agak ribet sih soalnya kan kebuka semua, jadi tetep pake tutup yang buat menyusui itu, kalau beli baju khusus harganya mahal banget
    emang paling enak bikin sendiri ya mbak ^^

  4. Wah dapet ya teh pola baju menyusuinya…mau atuuh…sy jg lagi belajar ngejait niy…hahaha minimal mah buat diri sendiri jadi tau deh ternyata modal kain buat baju cuma dikit malah bisa samaan ma aisha…akh seru ya udh bisa jahit mah…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *