Tentang Jadi Product Stylist

foto produk

Passion is your joy.

Tentang jadi product stylist – Dari sejak dulu saya memang lebih senang menata, mengonsep, membayangkan sebuah foto akan jadi seperti apa. Saya senang mendengar apa yang klien inginkan dan berusaha mewujudkannya dalam berbagai cara. Intinya saya senang mempersiapkan segala sesuatu untuk kemudian di visualisasikan. Baru beberapa bulan ini akhirnya saya menemukan yang pas sekali, ini passion saya. Menulis dan menjadi product stylist.

Saya bisa menghabiskan waktu berjam-jam di studio yang tadinya rapi kemudian jadinya chaos banget hehhee lalu beresin studio sambil minum cola, saya menikmati semua prosesnya. Satu-satunya musuh saya adalah waktu dan mood, waktu yang panjang untuk bebas berkreasi kadang tidak saya dapatkan, atau mood yang kemudian bisa jadi berantakan karena satu dan banyak hal.

Menjadi Product Stylist

foto produk
product stylist

Saya sendiri bahkan tahu istilahnya setelah menjalaninya sekitar 1,5 bulan haha *orang macam apa aku ini. ” Jadi mbak stylist nya ? ” kata klien. Saya iyakan, wkwkwk saat itu tentu saja karena saya emang yang menata dan memotret, lalu bertemu dengan salah satu teman yang udah expert banget di bidang still life product dan kemana-mana doi selalu berdua, dia sebagai fotografer dan sahabatnya sebagai stylist *saya ge pengen atuh kaya gitu.

Baca juga tentang saya dan foto produk IndonesiaΒ 

Lalu suatu hari saya mencoba hanya jadi stylistΒ aja,minta bantuan papi dan salah satu staff untuk motret. Saya hanya jadi stylistnya, dan iya hasilnya lebih bagus dan tentu saja waktunya lebih cepat *lalu buka loker fotografer :p
Suatu hari pernah 4 produk terpending karena saya tepar mual muntah saat hamil, alhasil foto produk dikerjakan sepenuhnya oleh staff di rumah, pas saya lihat hasilnya oke tapi stylistnya ga sesuai. Mau ga mau akhirnya malam-malam saya turun ke studio, motret 4 produk hanya dalam 1 jam saja karena udah mikir mau diapain dari sore, lalu saya menemukan lagi bahwa ternyata saya masih bisa produktif walau ( kadang ) tepar hamil emang bikin mager, tapi saya masih bisa motret, bahkan tau formula baru bahwa motret lebih cepet kalau dari waktu sebelumnya udah mikirin konsepnya.

Tentang Mengasah Rasa

foto produk, foto stylist, product stylist
Candid by papi ( Parmadi Budiprasetyo )


Mengasah rasa dan latihan terus. Itu yang saya rasa paling penting saat kita melakukan sesuatu yang berhubungan langsung dengan diri kita, sama kaya ngeblog. Kalau latihan nulis terus, feelnya dapet. Sama kaya motret kalau latihan motret terus, feel nya dapet. Nah styling juga gitu, awal menata-nata pas foto produk temen, saya akui itu kacau, too much properti yang akhirnya mengganggu objek utama. Untungnya produknya punya temen, dan itu fun session alias iseng aja, dan untungnya karena temen sendiri no hard feeling gitu, sampai akhirnya sekarang usaha foto produk saya kami kelola berdua *yeay.

Practice make perfect saya rasain juga tuh, pernah sampe desperateieu produk kudu di kumahakeun ” karena produknya sendiri warnanya mantul lah jadi ada saya di produknya, kan ga lucu. Atau teksturnya mudah banget ancur, dan banyak lagi cobaan lainnya :p. Dicoba dengan background biasanya ga berhasil. Sampe akhirnya saya putusin makan es krim malem-malam sambil sosmed-an sejam kemudian baru lanjut lagi, ga jarang papi datang ngasih masukan atau mengingatkan, jangan terlalu keras pada diri sendiri, apalagi produknya adalah bukan barang yang mudah expire, ”Β enjoy the process miih ” gitu kata papi. Alhamdulilah papi teh baik pisan udah gitu enak dipeluk *ehΒ ?
Udah gitu sering motretin saya kalau lagi sibuk haha.. *makasih ya sayangku
foto produk, foto stylist, product stylist

Dan iya, ketika kita santai dan tidak berpikir terlalu keras, justru ide itu datang. Langsung eksekusi dan berhasil, file dikirim. Saya senang dapat uang, klien senang fotonya bagus.
Pernah juga dapet klien yang keukeuh banget dengan konsepnya, ga mau dirubah sedikitpun, padahal dari kacamata fotografi dan styling itu bakal jadi kurang bagus, tapi gimana lagi namanya jasa dan kerja sama orang mau ga mau kita turutin aja. Ga lupa bersenang-senang, habis nurutin permintaan klien begini begitu akhirnya saya coba styling sendiri. Ya itung-itung olah rasa saya pikir, kalau hasilnya bagus bisa di taro di pixabay.com siapa tau kepake sama orang. Ujung-ujungnya sadar, bahwa styling saya lebih menarik *lalu selfie

foto produk, foto stylist, product stylist
Motret cookies, diupload karena asli ini kue enyak sekalih

Tips Styling Ala Saya di Foto Produk Indonesia

  • Tentukan tema foto dari awal, kerasa banget sama saya bahwa menentukan konsep foto dari awal bantu banget pas eksekusi motret, hasilnya kece dan lebih hemat waktu, Ini kayanya berlaku untuk foto apa aja, sekarang kalau dapet klien prewedding juga staff di rumah mulai dengan poin ini.
    Dan poin ini juga menentukan tentang di mana foto bakal di gelar, di studio ( indoor ) atau outdoor, jadi ngaruh ke peralatan yang nantinya dipakai.
  • Selektif milih properti, ini juga hal yang paling kerasa. Kalau ga mikirin properti apa yang bakal dipake nanti bisa – bisa seluruh properti dikeluarin, dicoba dan kalau mood atau tenaga udah abis, foto yang kita pengen belum dapet tapi udah KO duluan. Dan kalau udah mikirin props dari awal, kita jadi ngeluarin seperlunya, yang artinya beresinnya juga lebih cepet jadi ga usah sambil minum cola *saya itu mah haha
  • List hal yang akan ditonjolkan, saya selalu bawa catatan kecil ke studio. Isinya tentang angle foto, backgorund dan highlight detail. Karena kalau udah on fire kadang jadi lupa keasikan begini begitu coba styling ini itu eh pas udah gulung backgroung baru inget itu produk belum difoto detailnya sedangkan bentuknya udah ga karuan hehehe jangan sampe.
    Jadi catatan kecil itu buat pengingat, nanti harus foto angle nya gimana, props nya gimana dan butuh ganti background ga .
  • Keep practice, iya atuh mengolah rasa ga bisa instan tentunya. Makin ahli kalau udah biasa. Pada akhirnya ketika kita konsisten di satu bidang, kemanapun kita pergi akhirnya orang akan mengenali itu hasil kita atau bukan. Karena mengolah rasa itu tadi akhirnya jadi tau style yang kita banget itu yang kaya gimana.

Cuma segitu dan keliatannya umum banget ya tips nya, tapi for sure ini tips yang sudah berhasil untuk saya terapkan dan siapa tahu berhasil juga di kamu yang sedang coba jadi stylist, soal rezeki jadi stylist ga usah takut. Banyak yang butuh loh, apalagi di Indonesia mah katanya karier ini belum terlalu dilirik, karena kebanyakan fotografer merangkap jadi product stylist juga. Tapi saya yakin, ketika kita melakukannya dengan passion dan tentu saja tulus, rezeki bakal ngikutin.

foto produk, foto stylist, product stylist
Lagi asik ( foto by : Parmadi )

Dan hal lain yang menurut saya paling menguntungkan adalah, jadi product stylist itu ga butuh alat khusus. Kamera atau properti bukan jadi barang wajib yang harus kita miliki, jadi beberapa kali saya ada tawaran kerja jadi stylist itu datang aja ga bawa apa-apa, bawa doa dan mood yang bagus. Abis foto lalu makan enak dan ketawa ketiwi sama yang punya produk. Alhamdulilah nikmat.

Ini mah sessi curhat aja tentang jadi product stylist yang belum ada apa-apanya, masih harus belajar dan perjalanan masih sangat panjang. Itulah serunya, karena berarti akan lebih banyak cerita di dalamnya bukan.

Salam hangat,

yasinyasintha,com

22 thoughts on “Tentang Jadi Product Stylist

  1. Selekstif memilih properti harus banget ya mba, saya pernah mau foto produk makeup dengan membawa semua properti foto yang ada…Malahan sampe sore baru ketemu properti yang pas hehehe….Nice sharing mba πŸ™‚

  2. Jadi keinget sama temenku yang seorang food stylist juga, kemanapun pergi pasti matanya “awas” banget buat nyari bahan-bahan property foto. Blusukan ke pasar2 juga dia lakoni. Ribet.. tapi pas liat hasil fotonya malah WOW banget, mba?. Ini kerjaan yang harus dilakuin sepenuh hati dan passion yang kuat kayaknya yah.. hehehe.

    1. Itu kain background aja Ra, atau bisa juga kain biasa tapi yang lebarnya 150cm.
      Kalau kain background sih belinya bisa ke BEC atau toko kamera Kamal Braga Ra, kalau kain sih di pasar baru juga ada kok
      Semoga membantu ya

  3. Bener mbak. Kalo udah on fire malah suka lupa benang merahnya. Keasyikan nata sini nata situ jd blank. Aku jg sama, suka nata-nata kalo di rumah. Hihihi… semangat mama io ^^

    1. Iya mbak Heizyi, keasyikan malah sessi udah selesai bingung ga dapet yang harusnya diutamain hehe

  4. “Beresin studio sambil minum cola” duh jadi pengen mimik cola juga nih mbak hahaha.
    Btw agak ribet jg ya kalo ada klien yg keukeh gt, tapi mo gmn lagi …. hihihi.

  5. “selektif milih properti” waini aku banget hahaha, kalo udah blusukan cari properti itu bawaannya jor-joran beli ini itu, pinjem sana-sini, ntar pas lagi motret yang kepake paling cuma 1-2 saking selektifnya. maklum fotografer (ala-ala) merangkap stylist jadi bawaannya heboh sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *