Masak Buat Anak, Yay or Nay ?

masak buat anak, parenting, story

Masak apa ya hari ini buat si ayank kecil ? Intip isi kulkas yang terbatas lalu puter otak bikin apa yang enak, iioo bisa makan banyak tapi ga menyulitkan saat masak ( teuteup ). Mimpinya sih bisa sajiin masakan ala – ala handmade dengan menu beragam setiap kali anak makan, tapi kan namanya juga hidup ga selalu ideal hahha. Tapi bagaimanapun saya pribadi selalu nyempetin masakin buat iioo ( ahh emang ga banyak yang percaya -.-” )

Masak Buat Anak

masak buat anak, parenting, story
Masak buat anak ( Sumber : freepik )

Gimana lagi, setelah punya anak. Dialah numero uno dalam segala hal, dia dulu dia dulu dia terus barulah kita, dari mulai tektekbengek sampe urusan remeh temeh sekalipun. Dia duluan, bukan berarti diri sendiri atau papi ga penting tapi lebih kepada kalau iioo happy, kenyang, nyaman kita bakal lebih tenang dan santai dan saya bersyukur bahwa papi juga berpikiran demikian.

Termasuk soal masakan, dari zaman iioo MP-ASI saya udah terbiasa menyiapkan makanannya, mulai dari pure hingga nasi ga disangkal emang ribet seribet ribetnya ribet ( ups ) tapi ya gimana lagi setelah dijalanin saya tau bahwa saya lah yang menentukan ini bakal jadi ribet atau engga, lagian jadi kesempatan mengenalkan rasa ke iioo juga bahan makanan yang sederhana dan mudah dibuat dan didapat selain itu yang utama adalah menjaga kebersihan makanan anak. Karena kalau beli jadi kita ga pernah tau sebenernya, ga disangkal masak buat anak gemesnya adalah ketika doi ga mau makan, saya sih alhamdulilah ga ngalamin ini paling juga makan dikit dan saya ga pernah maksa dan mengulang menu yang sama di lain hari kalau ternyata gitu lagi ya berarti emang ga suka *nangis di pojokan wkwkwk.

Ahh jadi inget masa – masa berkeluh kesah pada mamah tentang menyiapkan makan iioo waktu iioo masih satu tahunan, tiap hari deg – deg an masak apa yang dia kira – kira suka. Satu yang saya pegang hingga sekarang ” Semua ada waktunya, dinikmatin atuh ga akan selamanya ngabubur, ngalender nasi, nyayur, nyuapin. Nanti ada masa berhenti kita tinggal mengawasi ” kalimat mamah ini selalu saya inget. Kalau lagi cape, pengen ngeluh tentang ina inu jadi adem, SABAR.

Dan bener sekarang iioo udah makan makanan dewasa, ga pilih – pilih makanan dan saya bahagia hehehe ! Nah ngomong – ngomong soal masak sendiri saya sih bisa nya cuma masak yang super duper simple aja, misalnya sayur bening bayam – jagung, perkedel kentang, tumis buncis telur, capcay, sop ceker, ikan goreng, ayam bumbu kecap, ayam tepung, dan favorit iioo udang mentega, telur dadar dan tahu goreng, dan sosis goreng hahhaa *cium iioo

masak buat anak, parenting, story
Sosis goreng, kesukaan iioo *untung masih sempet foto : D

Manfaat masak sendiri buat anak bagi saya adalah kepuasan tersendiri dan bisa melibatkan anak dalam prosesnya karena kebetulan iioo ngekor banget ga bisa jauh jadi kalau saya masak dia nungguin dan kadang bantu ( berantakin yang lain – lain ) hahha gitu deh. Walaupun begitu kalau lagi cape banget saya juga seringkali jadinya beli jadi sekali makan. Untuk saya dan papi gimana mood, seringnya emang beli jadi dan alasan papi seringkali membuat saya terharu ” Jangan masak ahh, belum waktu belum cucian belum beresin belum kalau ga abis belum capenya, udah beli jadi aja ” baik banget yaa pengertian *peluk papi
Ya walau gitu kalau lagi mood dan bisa masak saya mengusahakan diri untuk turun ke dapur walau menu yang disajikan memang jauh dari istimewa, tapi kalau suami makan masakan kita emang kita juga ikut bahagia ya.

Well, bagi saya pribadi masak sendiri atau beli jadi sama aja. Dua – duanya ada effortnya pasti, dan kembali pada pilihan sendiri tidak ada yang lebih baik antara masak sendiri dan beli jadi toh kebutuhan dan selera orang kan emang beda – beda. Saya berada di antara keduanya ngerasain enak ga enaknya kalau masak pun kalau beli jadi, dua – dua nya itu tadi, perlu effort yang penting masih bisa makan aja sih ya, itu udah harus alhamdulilah.
Jadi masak buat anak yay or nay nih ? Kalau saya kadang yay kadang nay wkwkwk gimana sikon aja 😅

Tulisan ini jadi respon tulisan trigger di KEB dengan judul ” Beli Jadi atau Masak Sendiri “. Thank you genk Collab Siti Nurbaya, baca tulisan di grup jadi galau masak ga ya ? Paling enak masak sendiri di rumah tapi yang masak bukan kita 😂

kumpulan emak blogger, kolaboratif blog
Gengs Siti Nurbaya

 

15 thoughts on “Masak Buat Anak, Yay or Nay ?

  1. Emang tau mak, kalo anak mau makan itu rasanya satu beban udah ilang aja. Jadi pikiran juga enteng. Coba kalo dia gak mau makan emaknya ngikut uring-uringan, takut anaknya lapar tapi gengsi mau bilang. Hahahaa…

  2. sampe sekarang udah kerja pun, tetep bawa bekel masakan mama dari rumah. Masakan mama buat siapapun itu spesial ya teh. meskipun cuma goreng tempe. Pas jauh malah di kangenin 🙂

  3. Jujurnya, aku blm prnh masakin krn memang aku ga bisa masak. Tp alhamdulillah babysitter anak2 jago masak, jd dr bayi ampe skr, dia yg masakin makanan anak2. Dan lumayan enak, jd si kaka ama si adek seringnya abis makannya :D.

    1. Uuu itu mah juara yaa mbak Fanny, masak di rumah tapi bukan kita yang masak ehehe. Susah nyari yang gitu ya mbak.
      Semoga sehat selalu yaaa, ga masak gpp yang penting anak – anak happy dan sehat kan ya

  4. Yaampun aku kelewatan ke siniii..
    Klo kerjaan rumah pasti nggak beres2 ya mak. Klo lagi bisa masak ya masak hihii aku jg setuju pendapat papi io..

  5. kalo aku mah yay karena kalo beli kita gak tau bagaimana proses pembuatannya, apakah bersih, apa sayurannya di cuci atau gak kita gak tau. tapi kalo kita masak sendiri sudah dipastikan kalo masakan yang kita masak itu sehat dan bersih..

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.