Pangandaran, Pesona Pantai Sejuta Umat

Wisata Alam Pengandaran

Pantai dijawa barat apa yang terkenal? Banyak.. Yang ga ada mati nya, ga ada musimnya pantai apa ? Bener.. Pangandaran !
Tahun kemarin saya dan papi melipir sepulang dari yogyakarta.
( Baca Traveling Bersama Baby )
Dan awal tahun kemarin kesana lagi, kesana tapi ga pas liburan sekolah dan saya mengira akan kosong melompong seperti saat saya hari biasa ke pantai Santolo. Dan ternyata… Tetap penuh sodara – sodara.

Kebetulan pas terakhir kesini saya pergi bareng rombongan touring. Ada acara klub mobil dengan tajuk ngador ka pangandaran. Tapi sesampainya disana dan selepas acara bareng per keluarga boleh menikmati waktu bersama keluarga masing-masing, terserah deh tuh mau kemana juga. Asal besoknya pulang bareng lagi.
Saya dan papi dan ioo, kita main sore ke pantai. Ioo awalnya ketakutan dihampiri ombak, lama kelamaan dia yang kejar-kejar ombak. Disisi kiri kanan saya jelas disesaki manusia manusia kurang piknik ( termasuk saya sendiri ) hahaha dengan keluarga dan segala macemnya. Ahh Pangandaran, dari saya kesini kelas 4 SD tetap saja pantai sejuta umat. Saya duduk dipinggir pantai bersama papi dan ioo, kami menikmati sore yang makin temaram didekap mendung hujan.

Pantai sejuta umat, kebayang ga sih kalau lagi holiday gimana
Pantai sejuta umat, kebayang ga sih kalau lagi holiday gimana
pangandaran beach
Pemandangan sore terbaik

Disebelah kiri saya, saya melihat dengan jelas beberapa orang melingkarkan eh lebih tepatnya mengikatkan tali ke pinggang mereka. Mereka tengah menarik jala yang dibentangkan kurang lebih 50 meter ke depan, miris saya melihat beberapa orang harus bekerja sekeras itu untuk hidup. Dari mana saya tau mereka menarik jala? adik saya adalah seorang rantau sejati. Mungkin suatu hari saya bisa menulis tentangnya, karena cerita novel pulang itu benar-benar terjadi pada adik saya *udah skip ntar malah ngomongin adik saya lagi hehehe

Kemudian ada tukang perahu menghampiri kami, ia lalu menawarkan kami untuk menyebrang ke pasir putih. Enggan rasanya, takut mahal karena saat itu saya cuma bertiga saja. Pas iseng nanya, tukang perahu ini menarifkan Rp 150.000 saja *wah dalam hati murah juga ya ternyata soalnya saya kira mihil sampe 300 keatas. Jadi mumpung murah akhirnya kami bertiga memutuskan naik.
Note : Sebaiknya jangan menawar harga, karena kita tahu butuh skill khusus juga bukan dalam mengendalikan kapal dilaut dalam kondisi ombak dan angin yang tidak pernah sama.

pantai pangandaran
Sebelum berangkat si bapaknya motoin hehhee
pantai pangandaran
Ditengah laut, sempetin dulu motret
Wisata Alam Pengandaran
tak lupa sempetin selfie.. iioo nya bingung ini dimana hahha

Tukang perahu ini sangat informatif. Ia layaknya tour guide, dari saat kami naik ia menceritakan banyak hal sambil sesekali menunjuk ke sisi kiri. Adalah pantai pasir putih, sangat beda pasir nya dengan pantai barat dan timur. Di pasir putih ini kita bisa menemukan kumang laut.

Melaju dengan kecepatan menengah, dari jauh mang perahu nya ngasih tunjuk ada penangkaran hiu alami, maksudnya tempat tersebut jadi tempat bertelur nya penyu, jadi secara alami penyu berkembang biak disana. Tapi jika ingin melihat penangkaran yang dikelola oleh Kelompok Pelestari Biota Laut (KPBL) kita bisa ke batu hiu, jaraknya sekitar 15 km dari pangandaran.

Lalu ada goa sarang walet, dari kejauhan saya sih merasa takut aja gitu membayangkan kalau misal terjebak disana hehee
Jadi kita hanya liat dari kejauhan saja, dan melongok ke bawah kita disajikan dengan biota laut, karang dan beberapa ikan terlihat disini. Airnya cukup jernih.

Lalu terakhir, masih dari kejauhan  si mang perahu nya nunjukin batu pangcalikan. Jadi batu yang mirip orang sedang duduk, mitosnya batu itu hanya bisa dilihat dari kejauhan dan bakal lenyap dari pandangan kalau di dekati, alias bentuknya berubah ga kaya gitu lagi. Hanya beberapa orang saja yang berani mendekat kesana, karena berombak besar, penuh karang dan ada embel-embel angker *langsung deh saya minta mang perahu puter balik. Ga mau deh terlibat sama yang angker-angker mah.

wisata alam pangandaran
Pasir putih tempat penyu bertelur ( penangkaran penyu alami )
wisata alam pangandaran
Goa sarang walet
wisata alam pangandaran
batu pangcalikan, sengaja di tandain hehhe

Putar balik ke arah pantai, soalnya ombak udah agak – agak membuat kapal limbung berlebihan, angin bertiup kencang mengacaukan poni hahha. Angin ke vio, soalnya saya ga berniat sampai nyebrang. Iioo ga pake jaket lagi, jadi saya dan papi memutuskan nyuruh si mang perahu putar balik secepatnya sama udah sore juga sih sekitar jam 5 lebih.
Dijalan pulang kami bisa melihat penangkaran lobster, ada banyak menclak menclok. Beberapa diantaranya bisa terlihat dari jauh beberapa peternak lobster ini memberi makan dan memastikan lobster mereka baik-baik saja dan ga galau hehe.

Wisata Alam Pengandaran
Sibuk banget nih lagi ngasih makan lobster
Wisata Alam Pengandaran
Foto bareng dulu sama tukang perahu baik hati ini

Yang disayangkan adalah, kami ga bawa dslr huhu. Jadi foto seadanya ini cuma pake poket dengan kualitas setara handphone. Jadi pelajaran deh ya ke depannya biar selalu bawa kamera hehe, atau siapa tau bisa punya mirrorless *kode *amin
Masih sempet nongkrong pinggir pantai, duduk sebentar menikmati senja di pantai, sudah lama rasanya kangen laut kaya gini. Selalu kangen damai ditengah hiruk pikuk, sembari liat io yang mulai ingusan ? What ingusan? Langsung bubar deh dan beranjak ke hotel untuk bersih-bersih dan istirahat.
Angin memang jahat, io sempet demam sekitar 1,5 jam untung bawa kotak P3K prosehat, dikasih sanmol kemudian io tidur lelap. Ya namanya juga anak ya, pasti deh ada kejadian demam-demam lucu kaya gini, dan sebagai orang tua. Jangan sampe lupa ya bawa peralatan kesehatan buat anak, trus perlengkapan yang bisa bikin anak tidur nyenyak, kasus io sih bawa bantal bau ( dibaca : bantal kesayangan )  plus selimut. Udah deh dia teler hehe.

Wisata Alam Pengandaran
Sebelum beranjak, sempet motret ini
Perlengkapan liburan anak
Ini yang bikin io bisa tidur nyenyak dan sehat esoknya

Esoknya alhamdulilah io udah sehat seperti sediakala.
So far, acara touring ini bikin happy banget. Selain solidaritas, kegiatannya pun menyenangkan banget, saya papi dan io mencoba hal baru yaitu mengajak io naik kapal, awalnya agak deg-degan duh dia nangis ga ya , rewel ga ya. Dan ternyata tidak, kalau soal insiden demam mah anggap aja bumbu biar kedepannya saya lebih aware sedia juga jaket buat io incase tiba-tiba mau mencoba hal baru.

Jadi seringkali ya, kita ini males ke tempat yang ramai dan disesaki orang. Padahal di dalamnya ternyata banyak hal menarik asal kita enjoy dan mau membuka mata pada hal baru. Karena saya yakin banget kita akan selalu menemukan hal baru pada hal yang sudah akrab dengan kita sekalipun. Saya pun demikian. Ingin ke pangandaran lagi dan menjelajah tempat yang belum pernah saya jajal, meskipun sejuta umat sekalipun.

Ini kisah saya tentang pangandaran, pesona pantai sejuta umat.

Salam jalan-jalan.

Yasinta Astuti

14 thoughts on “Pangandaran, Pesona Pantai Sejuta Umat

  1. Pantai sejuta umat, tapi aku belum pernah kesana. kesian banget. hahaha

    Emang selalu ada cerita yang berbeda ya walaupun kita berkunjung tempatnya sama.

  2. Walau pantai sejuta umat asal kitanya pinter-pinter nyari spot atau kegiatan sendiri, bakalan tetep asyik ya mba. Aku kok jadi pingin naik perahu gitu deh… hehehe. Aaaahh rasanya udah lama juga ga main-main ke pantai/laut ;).

  3. halo mbak salam kenal. Ke pangandaran terakhir tahun 2004-an, pas malam tahun baru pula sama temen-temen dan pacar (sekarang udah suami). Wuih itu bibir pantai asli udah kayak pasar apaan tau. Penuh sama orang, padahal itu udah ujung banget bibir yang bersentuhan dengan laut. Jalanan penuh sesak sama orang termasuk turis bule-bule yang ikutan menghabiskan malam tahun baru di sini. Belum pernah nyoba naik perahunya. Kapan-kapan boljug tuh nyoba 🙂

    1. Iya mbak, cobain naik kapal.
      Cuma kalau lagi high session sih emang saya gatau deh harganya berapa hihi

  4. Pantainya cantik dan indah mba. Sayang saya belum pernah ke Pangandaran. Semoka kelak bisa main ke sini 🙂

  5. Untuk kali pertama aku main ke Pangandaran tahun 2001 bareng temen kuliah. Setelah itu? Belumke sana lagi hehehehe. Waktu itu sempat liat yang lagi syuting film Mak Lampir tea. Cuma liat darijauh aja sih.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.